Skip to content

Pemakzulan

Maret 1, 2010

Asep Juanda, Staf Teknis Balai Bahasa Bandung

Seratus hari kerja pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono menciptakan beberapa hal yang baru. Baik pembentukan Panitia Khusus (pansus) DPR tentang Kasus Bank Century, perombakan departemen menjadi kementerian, dan sebagainya.

Menjelang selesainya seratus hari kerja Yudhoyono-Boediono, terjadi suasana yang ”hiruk pikuk” dan efeknya bermacam-macam. Tidak ketinggalan dalam bidang bahasa pun muncul beberapa kata yang dianggap masih asing. Salah satunya, sejak beberapa minggu yang lalu, di media massa sering muncul kata pemakzulan. Bagi sebagian orang, kemunculan kata pemakzulan menimbulkan beberapa pertanyaan, khususnya dari pemerhati bahasa. Pertanyaannya paling tidak, apa sebenarnya arti pemakzulan dan berasal dari bahasa apa?

Pemakzulan dapat ditemukan pada beberapa sumber. Salah satu sumber menyebutkan bahwa pemakzulan lebih populer disebut impeachment, yaitu suatu proses di mana sebuah badan legislatif secara resmi menjatuhkan dakwaan terhadap seorang pejabat tinggi negara. Pemakzulan bukan selalu berarti pemecatan atau pelepasan jabatan, tetapi hanya merupakan pernyataan dakwaan secara resmi, mirip pendakwaan dalam kasus-kasus kriminal sehingga hanya merupakan langkah pertama menuju kemungkinan pemecatan. Saat pejabat tersebut telah dimakzulkan, ia harus menghadapi kemungkinan dinyatakan bersalah melalui sebuah pemungutan suara legislatif yang kemudian menyebabkan pemecatan sang pejabat.

Pemakzulan berlaku di bawah undang-undang konstitusi di banyak negara di dunia termasuk Amerika Serikat, Brasil, Rusia, Filipina, dan Republik Irlandia.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam jaringan dituliskan bahwa pemakzulan berupa nomina adalah proses, cara, perbuatan memakzulkan. Adapun verbanya adalah makzul yang mengandung arti berhenti memegang jabatan; turun takhta. Sementara memakzulkan, menurunkan dari takhta; memberhentikan dari jabatan atau meletakkan jabatannya (sendiri) sebagai raja bisa juga berhenti sebagai raja.

Pemakzulan merupakan kata pinjaman yang berasal dari bahasa asing, yaitu bahasa Arab. Muhammad Muis (2008) menulis, sebagaimana diketahui, bahasa Arab sudah cukup lama berinteraksi dengan bahasa Indonesia, atau, dengan kata lain, sudah cukup lama memengaruhi bahasa Indonesia. Hal itu dapat dibuktikan dengan banyaknya jumlah kata serapan dari bahasa Arab yang terdapat di dalam bahasa Indonesia. Di dalam Jumariam et al. (1996:9) misalnya, didaftar 7.636 kata serapan dalam bahasa Indonesia, yang 1.495 kata adalah kata serapan yang berasal dari bahasa Arab. Tentu saja harus disepakati bersama bahwa jumlah keseluruhan kata serapan dari pelbagai bahasa yang dimuat di dalam karya itu bukanlah jumlah yang pasti sebab jumlah yang sebenarnya lebih besar dari itu. Sudarno (1990) misalnya, berpandangan, memang agak sukar menentukan secara pasti berapa jumlah kata serapan dari bahasa Arab atau bahasa yang lain yang terdapat dalam bahasa Indonesia sebab, menurut dia, para linguis atau penulis buku tentang etimologi biasanya tidak sama pandangannya mengenai satu kata berasal dari bahasa apa.

Adapun mengenai pemakzulan dapat ditelusuri dalam bahasa Arab sebagai berikut, pemakzulan kata dasarnya makzul, dari bahasa Arabnya ma’zul(un) [bentuk isim maful, ’nama atau kata benda yang menunjukkan sesuatu yang dikenai pekerjaan’ (objek)]. Dalam kamus Almunawwir, bentuk verba yang mendekati kepada arti ma’zul(un) adalah azala dengan huruf /ain/, /zai/, dan /lam/ yang berarti memisahkan, menyingkirkan, atau memecat. Jadi, ma’zul(un) berarti yang dipisahkan, disingkirkan, atau dipecat.

Kata ma’zul(un) diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi makzul. Hal itu dapat dilihat terjadi penambahan fonem /k/ sebagai pengganti huruf /ain/ dan penghilangan akhiran (un) karena disukunkan. Kemudian ditambah awalan pe- dan akhiran –an sehingga menjadi pemakzulan.

Kata makzul pernah ditulis dalam lirik lagu Grup Bimbo yang berjudul ”Mawar Asuhan Rembulan”, walaupun menimbulkan pertanyaan apakah artinya sama sebagaimana tersebut di atas. Adapun potongan lirik lagunya sebagai berikut.

Bertahun lamunan menjumpaimu
Tersangkut di sela purnama
Daun yang gugur telah lama kering
Namun nostalgia bersamamu tak pernah gersang

Selembar benang sutera yang terurai
Bersinar ceria menyala
Setulus cintamu pada diriku
Setegar cadas keras yang berdiri tegak

Indah pelabuhan Sunda Kalapa
Burung camar riang menari-nari
Dua insan meningkat birahi
memakzulkan diri sehidup semati

Tirai semu datang tak terhindarkan
Dua hati terbalut luka
Suwarga khayal cinta kita berdua
Akhirnya hilang terkubur nestapa….

Sumber: Pikiran Rakyat (7 Februari 2010)

2 Komentar leave one →
  1. Siti Habibah bnti Ibrahim permalink
    Mei 20, 2010 2:31 pm

    Permintaan maaf kapolnas Hendarso taklah cukop, dia pembunuh bagi anak bangsa sendiri. Otak dia sudah dibuang, maka saat ada perintah bunuh pengganas dari CIA Amerika Syarikat, yang dibunuh penduduk tak berdosa, CIA pun dibohong kapolnas tu. Lantas Mungkinkah Nasional Demokrat boleh menjadi sebuah parti masa depan kalau pemimpinnya Surya Paloh orang Aceh, yang tidak disukai tentera dan elit kuasa Indon. Dan dimana kemaluan Yudhoyono, di manakah pula tu, yang datang mendekat-dekat kepada kami, merayu pada kami kerajaan Malaysia? Ingat, jangan mahu dialihkan perhatian. Bergeraklah. Kami tak yakin rakan-rakan mahu bergerak, sebab macam pemimpin kamu, rakan-rakan hanya bicara semata dan tidak beramal, bergerak nyata, seperti rakyat Thailand. Tak Malukah rakan-rakan mahasiswa Indonesia kepada pemuda Thailand yang gagah dan berani melawan pantang menyerah terhadap status quo Abhisit, boneka tentera Thailand. Kami tak protes kepada kerajaan kami Malaysia, kerana kami semua tanpa kecuali disejahtera dan disampaikan pendidikan baik dan murah buat kami semua SeMalaysia untuk poket kami, saat rakan-rakan dibodohi menteri pendidikan dengan janji tanpa bukti nyata. Baharu diberikan hak-hak kalau rakan-rakan bertanya dan memperjuang terus-terusan. Kenapa rakan-rakan biarkan berterusan kerajaan macam tu ..

    Pertama, bagaimana memaknai pengakuan dosa Sri Mulyani hari ini yang mengaku ia benar-benar membuat kesalahan dan meminta dimaafkan, masyaAllah. Siapa yang meminta dia supaya berkilah dan berdiplomatis macam tu lagi. Mungkinkah itu direka presiden terkuat negeri jiran? Bagaimana nasib wang 6,7 trilion yang ditelan angin dan masa dari skandal bailout bank Century tu. Bayangkan kalau wang sebanyak tu untuk rakan-rakan mahasiswa yang miskin di negeri jiran tu. Rakan-rakan mahasiswa yang ibubapa tidak mampu di Nusantara tu pastilah mampu berskeolah di universiti seluruh Indonesia tanpa orangtua mereka ebrsusah payah. Tapi itu tidak berlaku dalam kerajaan di bawah Yudhoyono yang menteri pendidikannya pandai mengalihkan perhatian macam presiden tu pula dengan perlbagai cara dan membunuh anak-anak bangsa sendiri harapan masa depan negeri tu. Tentu macam kes macam tu (dahulu BLBI kalau tak salah kami paham), wang skandal “atas nama” penyelamatan ‘krisis pertama bank pertama yang bukan bank semua’ tu pun nak hilang ditelan masa pula.

    Mengapa rakan-rakan tak ada yang menggerakkan melawan status quo, kini di bawah Yudhoyono, selepas faham kini Indonesia dah kembali ke masa Order Baru macam Suharto dengan pendekatan halus tetapi tetap tidak menghasilkan hal-hal berguna dan bepemikiran jelas dan merata bagi mensejahterai rakyat tu. Kenapa rakan-rakan tak ada yang menggerakkan macam rakan-rakan kita yang gagah berani di Thailand. Apa rakan-rakan di Indoensia tidak malu sangat dengan rakan-rakan campuran bumiputera dan keturunan Cina Thailand yang gagah berani melawan status quo tu.

    Perkara Sri Mulyani, nyata dia yalah inteltual ulung, yang nanti nak menjebak kerajaan Yudhoyono selepas kepergian Mulyani. Yudhoyono maju kena mundur pun kena. Selepas skandal blunder dan palsu operasi “atas nama” membanteras keganasan yang membunuh keji dan serampangan orang-orang awam tak berdosa, semata kerana projek tempahan dari CIA, kerajaan / kerajaan Indonesia main serampangan membunuh orang awam dengan menuduh mereka pengganas. Ini blunder sangat. Itukah Pancasila sila kedua. Malang sangat, keluarga penduduk tak berdosa itu tidak dibela pembela-pembela ulung, kami jadi ebrtanya adakah Nusantara mempunyai pembela uaung bahkan bagi penduduk sendiri. Dimana Buyung Nasution, yang suka bicara tu. Dimana Mahendra Datta. Dimana yang lain. Nusantara masuk bangsa kegelapan. Dimana syarikat pembela Muslim Indonesia. Teruk sangat kerana Yudhoyono justeru merestui kekejaman kapolnas yang sebentar lagi nak membunuh Susno. Berhadiah tertusuk di belakang, kembali terperangkap ke dalam permainan individu elit berkuasa. Kapolnas menusuk punggung Yudhoyono dengan operasi palsu membanteras keganasan, membunuh orang-orang tidak bersalah. Nanti bila terungkap oleh syarikat-syarikat hak asasi manusia bahawa terbukti yang dibunuh berkali-kali selama ni yalah orang-orang tak berdosa, Yuduhoyono nak digantung mati oleh Mahkamah Jenayah Antarabangsa, kerana harus bertanggung jawab untuk sebuah kejahatan kemanusiaan terkejam dunia abad baharu ni.

    Teruk lagi otoriti tu main tuduh di kami Malaysia terlibat. Di kami tidak ada pengganas dan keganasan, kerana kami negara beradab, berperikemanusiaan, bukan semata teori dan bicara, negara kami mensejahterakan, memakmurkan, memberi pendidikan umum dan ugama baik. Di kami tak ada pengganas dan keganasan bukan kerana ISA (the inetrnational security act) tapi kerana kami pemimpin-pemimpin mensejahterai dan memanusiaakan SeMalaysia. Di Indonesia pengganas dan keganasan justeru datang dari negara, bawahan-bawahan persiden di polis yang otak dan ahtinya dah hilang, cip otak tu dah diganti dengan cip kekejaman, yang melanggar kemanusiaan sejagat, bagi mengalihkan perhatian dari kemungkinan usaha pemakzulan banci parti Golkar dan PDIP melalui sebuah pintu skandal bank Century tersebut. Sri Mulyani ditarik oleh Bank Dunia. Presiden tu nampak sendiri mempertanggung jawabkan skandal yang berlaku di saat undi 2009 yang bertujuan memenangi dia. Di Indonesia, tak ada wang tak menang, itu sebuah keniscayaan, menguatkan teori bahawa wang tu digunakan pemenangan Yudhoyono. Segala perkara hingga kini semua bermakna mengalihkan perhatian dari seawal ketidak absahan kemenangan Yduhoyono yang tdiak sah; tetapi rakyat Indonesia kurang cerdas macam kami dan Thailand. Lagipun, usaha pemakzulan menjadi gagal selepas pemimpin Golkar parti kini bermesraan dengan Yudhoyono. Aburizal harusnya dibuang dari kepimpinan parti tersebut. Ini tugas berat parti-parti lain yang ebrpihak rakyat, khususnya parti PDI-P, Hanura dan PKS dan PPP – kedua-dua diubah meskipun dalam koalisi pelukan permainan Yudhoyono yang tak faham demokrasi yang benar. Mereka harusnya menggerak rakyat bagi membawa Presiden haram tu ke pemakzulan dan rapat-rapat akbar yang berujung demo dan rusuhan macam Thai. Tapi mana mungkin pemimpin-pemimpin ‘pembangkang’ Indonesia semua banci dan impoten. Harusnya rakyat dan khususnya rakan-rakan mahasiswa malaysia belajar dari kehebatan gerakan kaos merah Thailand yang berani sangat menentang kerajaan Abhisit Vejjajiva, boneka tentera dan kerajaan status quo Thailand. Raja status quo itu sebentar lagi mati. Thaksin Shinawatra yalah kaya teguh pendirian dan berpihak rakyat, sempat digulingkan dengan rampasan kuasa tak berdarah. Thaksin yalah pahlawan rakyat. Yudhoyono mungkin pengkhianat rakyat. Dia mensejahterakan khususnya penduduk desa dan mengubati mereka dengan percuma, gartis. Ini tidak dilakukan Abhisit apalagi Yudhoyono yang dua-duanya berpihak kumpulan dan status quo. Bila Indonesia nak berubah, harus ada pemimpin hebat macam Thaksin-Thaksin yang mahu berkorban harta benda dan fikiran bagi mengembalikan Indonesia ke reformasi. Mungkinkah. Tokoh-tokoh yang ada impoten dan banci. Mungkinkah organisasi sosial macam Kebangsaan Demokrat mampu menjadi parti. Mungkinkah Parti Kebangsaan Demokrat, kalau pemimpinnya Surya Paloh yalah orang Aceh. Mungkin sahaja, kalau mereka belajar dari keberanian rakyat Thailand. Kelmarin, Yudhoyono datang kepada kami, meminta macam-macam. Tak Malukah dia berjalan bergaya berwibawa palsu. Padahal negeri yang dipimpinnya dimiskinkan rakyat tu. Kemaluan Yudhoyono mana. Kenapa rakan-rakan tak sedar kalau kapolnas Hendarso, menkokuman Djoko Suyanto dan presiden tu boleh jadi diseret ke Mahkamah Jenayah Antarabangsa, kalau syarikat-syarikat hak asasi manusia kebangsaan dan antarabangsa kritikal terhadap ketiga-tiganya. [Bila ada opini yang lain majukan sahaja ke kami: sitihabibahbintiibrahim@msckl.my ].

  2. Susan binti Suaib permalink
    Juni 3, 2010 3:15 pm

    Kalau awak pun bicara soal Indonesia, apa yang tak sengaja diberi bahan pengawet, macam borak dan lain-lain? Abang-abang jujur dalam diri abang dan tidak jorok seperti khas kebanyakan manusia Indonesia? Hati-hati untuk makan bakso, siomai dan lain-lain di Indonesia. Lihat botol sos itu. SBY pun tidak perduli semua tu. Lihat sos-sos pengeluaran kilang rumahan seperti sos tomato dan cili dan lain-lain di botol coklat atau hijau, semua itu kotor dan tak sehat. Kata orang-orang yang tinggal di berdekatan kilang itu, tab simpanan besar sos itu ditambah banyak buah betik (pepaya) untuk mengurangkan jumlah bahan asas, tomato dan cili, yang cukup mahal, dan di dalamnya terdapat banyak kecoak dan tikus mati, tapi langsung dimasukkan ke penggilingan bersama haiwan-haiwan tu. Mereka berkata “biar tambah sedap.” Contoh ini menunjukkan bahawa tidak ada gunanya kerajaan SBY dibiarkan terus memimpin Negara. Kerajaan ketika ini tidak ada mandat, dan tidak memberitahu pihak berkuasa tempatan memantau kebersihan makanan. SBY seharusnya sudah dilengserkan, tapi sayangnya DPR membanci, itunya tak dapat berdiri. Pasti tidak hanya kilang sos-sos itu, kilang-kilang dan perniagaan-perniagaan lain pun dibiarkan berjalan bagai di hutan belantara seakan Negara RI tak berpemerintahan. Anda mau jual dan menipu apapun, boleh, di bawah kerajaan SBY. Mengiklankan produk-produk penguat seks, apapun, seperti On Clinic, yang memanfaatkan artis-artis tamak, dan sebagainya, pun boleh, inilah Negara tanpa etika dalam semua bidang. Kerajaan gila kerana presiden lemah dan mungkin tidak berwawasan jua. Presiden itu konon pernah tinggal dan belajar di Negeri Uncle Sam tidak bererti memahami, kerana presiden itu hanya belajar tentang tentera dan militer bukan tentang menjadi presiden yang baik. Lagipun aneh, awak semua sebagai masyarakat tetap membiarkan dia berkuasa, semata kerana tertipu menganggap dia baik, hanya dari kulit luar atau penampilan di depan mata bukan menengok isi hati dan cakrawala otaknya. [Bila awak ada komen lain bolehlah majukan ke kami: susanbintisuaib@mscterengganu.my ]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: